Dari mula membuat keputusan hinggalah menerima dan mengharap

Selama bertahun-tahun, Encik Hong menderita tekanan darah tinggi, dan pada tahun 2006, dia di diagnosis mengalami kegagalan buah pinggang. Pada masa itu, dia masih bekerja sebagai kontraktor penyelenggaraan yang sentiasa merendah diri, memenuhi kepelah erluan untuk tiga anak lelaki. Untuk bersama mesin selama empat jam, tiga kali seminggu menghancurkan jiwa Mr Hong, membuat satu kejutan dan putus asa, bahkan terfikir untuk membunuh diri.

Kehidupan seperti ini tidak dirancangkan oleh Encik Hong. Dia sudah bersedia untuk membuang segala-galanya ke dalam longkang. Nasib baik, ada Grace, isteri yang menyayanginya, yang berdiri sebagai tonggak sokongannya. Dia juga mengekalkan pelan insurans kesihatan, yang membantu membayar sebahagian untuk rawatan dialisisnya. Encik Hong telah mengurangkan sedikit tekanan dari fikirannya.

Dalam pencarian pusat dialisis dia percaya perlunya membina hubungan dan keyakinan dengan staff dan pesakit-pesakit yang lain, Encik Hong pergi dari satu tempat ketempat. Akhirnya, dia menemui RenalTeam Dialysis Centre di Ren Ci Hospital. Dari persekitaran yang luas dan menarik, dia mendapati satu keluarga yang besar dari kalangan kakitangan dan pesakit. Sejak dari itu, Encik Hong telah memilih datang ke sini, tiga tahun yang lalu.

Satu petang Jumaat, semua jururawat berkumpul mengelilinginya. Ternyata itulah hari terakhirnya dengan kami, ia akan berpindah ke RenalTeam di Woodlands Peak, cabang yang lebih dekat dengan rumahnya. Kami mengambil peluang ini untuk bercakap dengan Encik Hong. Ketika ia menceritakan kisahnya kepada kami, seseorang dapat merasakan keazaman dan keberanian seorang lelaki yang melalui keperitan hidup serta kecewa, tetapi berjuang dan tidak pernah rasa berputus asa.

Kami ajukan beberapa soalan kepadanya, yang mana dia menjawab dengan penuh semangat. Apabila ditanya bagaimana dia telah berjaya menjalani rawatan dialisisnya, Encik Hong memberitahu kami bahawa dia telah redha akan nasibnya dan telah belajar untuk menghadapi realiti kehidupan dengan dialisis yang tidak mudah tetapi ianya boleh dilakukan. Dia sering bermimpi – mengharapkan sesuatu yang baik terjadi seperti dalam mimpi. Dia juga mengharap masa depan yang cerah memberi semangat untuk terus bekerja dan belajar sesuatu kemahiran yang baru.

Kami bertanya kepadanya apa yang dia akan ingat tentang di Ren Ci. Tanpa teragak-agak, Encik Hong bercakap dengan nada sedih, “Saya akan rindu kakitangan di sini. Mereka telah menjadi seperti kawan kepada saya. Saya juga akan terlepas banyak pesakit lama di sini. Mereka telah menjadi kawan baik saya. ”

Apa jua untuk Encik Hong, anda boleh bertanya? Dia mahu terus bekerja dan belajar kemahiran baru. Di masa lapangnya, dia suka bermain permainan komputer, dan mengemaskini dengan kawan-kawan dan keluarganya melalui Facebook. Tidak ada, dialisis buah pinggang atau penyakit buah pinggang boleh menghentikan Encik Hong daripada kehidupan seharian. Menghairankan, pada usia 60 tahun dan berjalan dengan bantuan tongkat, Encik Hong masih bekerja separuh masa sebagai pengawal keselamatan.

Apakah nasihat Encik Hong kepada mereka yang mungkin mengalami keadaan yang sama? “Perlu memandang masa depan dan terima apa yang sesuatu tidak boleh diubah. Kata-kata yang diucapkan oleh Encik Hong semasa dia berjalan ke pintu untuk pulang ke rumah bersama isteri beliau, 3 anak lelaki dan 2 cucu. Dia beralih lagi dan tersenyum sambil berkata, “Dengan cara ini, cintai makanan anda dan makan cara sederhana. Anda tidak akan tahu bila hari terakhir anda akan berlaku. “

Start typing and press Enter to search